Thursday, July 1, 2010

goelali goelala


bukan, bukan Goelali itu bukan nama band ataupun tukang jualan gulali. Goelali tuh festival film buat anak-anak. kalo JIFFest kan film-filmnya buat dewasa, nah Goelali itu film-filmnya buat anak-anak (dan remaja kata tante gue).

semua ini dimulai saat gue menerima SMS dari tante gue. gue kurang memperhatikan apa isinya soalnya ada gue udah terlanjur melayang dengan kata-kata GRATIS. makanya gue oke oke aja. berbeda dengan sepupu gue Nadia yang gue panggil teteh. dia mulai curiga begitu tante gue nyuruh ngajak sepupu-sepupu yang masih bocah-bocah. ah tapi emang dasar gue udah kalap, gue ga terlalu peduli.

akhirnya terpilihlah 2 orang temen gue yang beruntung mendapat tiket gratis nonton bareng gue yaitu Diaz dan Sita. kami berangkat bersama emak gue dan sepupu gue Endhe menuju Plaza Indonesia. sampai di lokasi acara, kami bertemu sepupu gue yang lainnya yaitu Teteh dan Hamzah. pasti bingung deh daritadi gue ngomong sepupu mulu. maklumin aja, sepupu gue dari babe ada 21.

jujur, disitu feeling gue mulai ga enak. dan terbukti benar! pas gue masuk ke ruangan, lagu yang disetel bukan Lady GaGa atau semacamnya tapi............
"lihat kebunku penuh dengan bungaaa" (hayo siapa yang masih inget lanjutannya?)

kami mencoba menghibur diri dengan berpikir ini ruang anak-anak. yang buat remaja pasti ada di ruangan satu lagi. dan masuklah kami ke ruangan satu lagi...


arrrrgh isinya bocah-bocah yang tingginya ga lebih dari pinggang gue berlari-larian!
TIDAAAAAAAAAK! pantes aja tiket masuknya super childish gitu (ya, foto kipas di atas adalah tiket masuknya).

akhirnya kami memutuskan kabur ke Grand Indonesia dan makan di food courtnya. sisa hari itu kami habiskan dengan ngomongin si **** dan gadis berbingkai putih. dilanjutkan dengan makan Sour Sally tentunya *yumm :9.


ki-ka : Teteh, Diaz, Gue, Sita, Endhe, Hamzah. senyum kami senyum palsuuuuu :p

yang gue ga ngerti, kenapa si Diaz dan Sita merasa tertipu oleh gue? padahal jelas-jelas dari awal gue ga bilang kalo kita mau nonton gratis film Toy Story 3.

lesson learned: teliti sebelum membeli, eh menerima.

No comments:

Post a Comment