Sunday, June 27, 2010

amazing afs!

Saat nulis ini, gue baru saja menyelesaikan tahap ketiga dari serangkaian tes AFS di chapter Jakarta.

Buat yang belum tau, AFS itu semacam pertukaran pelajar buat anak SMA. Tes ini Cuma buat anak kelas 1 SMA. Yah semacam kesempatan sekali seumur hidup deh. info lenkap, klik di sini. Gue cuma mau berbagi tips dan pengalaman gue. Semoga bermanfaat!


Tahap Pendaftaran
Pendaftaran AFS dibuka sekitar bulan april. Sebulan penuh. Salah besar kalau nyantai-nyantai aja. Ini bulan yang agak gila karena banyak banget berkas yang harus dikumpulin. Sedikit tips dari gue:

a.fotokopi semua berkas sebanyak 3 kali. Ada temen gue yang harus bolak balik cuma buat ngelengkapin berkas. Buang-buang duit kan.

b.pada bagian rekomendasi dari sekolah, mendingan ga usah nulis nama kepala sekolah (kecuali kepala sekolah kenal abis ama lo). Kenapa? Karena ini ada hubungannya ama tahap 2 di mana nama-nama orang yang lo tulis di berkas lo tersebut akan dimintai surat rekomendasi khusus tentang kepribadian lo.

c.datang ke Open House-nya! Ini kesempatan yang asik banget. Gue bisa nanya-nanya banyak hal ke kakak-kakak returnee-nya. Terus bisa dapet banyak kenalan. Jadi makin semangat deh ikut AFS.
Ada pengalaman lucu yang agak ironis pas Open House ini.
Waktu sesi kenalan dengan pelajar-pelajar dari Amerika,
Gue : hei apa pelajaran favorit kalian selama di Indonesia? (ya, dalam bahasa Indonesia!)
Bule cewe : saya suka biologi.
Bule cowo 1 : bahasa Indonesia.
Bule cowo 2 (ini yang paling ganteng!) : pelajaran favorit saya… PKn.
Gue dan seluruh penghuni ruangan : *hening*


Tahap 1
Akhirnya hari yang telah ditunggu-tunggu tiba. Hari minggu di awal Mei yang cerah, 1407 anak berkumpul untuk ikut tes seleksi tahap 1. Penuh sesak. Tapi gue sempet lupa kalau hari itu gue hadir untuk tes AFS. Soalnya berasa lagi reunian. Gue ketemu banyak banget temen SMP, temen les, dll. F.U.N!

a.Usahakan datang sejam lebih cepat dari waktu yang udah ditentukan. Apalagi kalau berkas-berkasnya belom lengkap.

b.Pastikan urusan di kamar mandi sudah tuntas. Pengalaman gue, kalau lagi tegang tuh pasti bawaannya pengen ke kamar mandi terus.

c.Belajar dan berdoa emang wajib. Selebihnya dibawa santai aja. Gue tipe orang yang ga mau rugi. Bagi gue, AFS ini adalah tempat di mana gue bisa dapet banyak temen. Jadi daripada di hari-H terus berkutat dengan buku, mendingan ajak ngobrol temen di deket lo. Akhirnya hari itu gue habiskan dengan ngakak bareng my partner in crime, Ama!

d.Banyak yang mengeluh soal PU susah banget. Dan YA emang tuh soal AJAIB banget. Tapi setelah gue perhatiin, isi soalnya emang mengharuskan kita baca koran selama setahun terakhir. Menurut gue, headline dan paragraph awal doang cukup kok. Terus ada juga soal-soal semacam pengetahuan tentang negara. Soalnya pun ga jauh-jauh dari 10 negara tujuan pertukaran pelajar. Materi pelajaran sekolah juga ada tapi ga lebih dari 10 nomor kok.

e.Walaupun udah dapet banyak kisi-kisi tentang PU, pasti perasaan lo tetep was-was. Thanks God, ada essai pada tes terakhir tahap 1. Saran gue, buat judul yang MENARIK dan bikin PENASARAN. Dulu gue bikin judulnya “Peraturan untuk Perdamaian” (disingkat PuP -____-). Dari judulnya udah ketauan kalo isinya pasti agak-agak gimanaaa gitu HA HA HA.

Setelah sebulan penuh menanti dengan penuh pengharapan, akhirnya hasil seleksi tahap 1 keluar juga. Sedikit curhat, waktu itu gue lagi di food court PIM bareng babe dan adek gue. Tiba-tiba Ika nge-mention gue “MINE PENGUMUMAN AFS UDAH KELUAR DAN GUE GA LOLOS”
Gue “HAH LU GA LOLOS KA?? APALAGI GUAAA -____-“ dan gue langsung meminta tolong emak gue buat ngeliatin hasil tahap 1.
1 message received --> open --> Sujud syukur kak kamu lolos tahap 1. Jangan lupa kasih tau Oma ya :)
Gue langsung nangis.
Setelah gue sadari, sore itu gue telah mengganggu jam makan orang-orang di sekeliling gue.

Sekitar jam 9 malem, tiba-tiba Mustopa nge-tweet “EH PENGUMUMAN AFS UDAH KELUAR!”
Krik. Telat banget lu mus -____-


Tahap 2
Setelah daftar ulang bla bla bla, tibalah hari seleksi tahap 2. Kali ini seleksinya wawancara. Di tahap 2 ini ada 270 orang. Wawancaranya dibagi menjadi dua shift, pagi dan siang. Thanks God, gue dapet shift siang haha. Gue kenalan dengan banyak temen asik. Gue dan beberapa anak lain beruntung dapet panggilan pertama. Waktu itu gue bareng Vidia yang sholatnya ngebut, Rio yang selalu tersenyum, Reza Rockstar yang rambut kribonya mempesona dan yakin dapat ke Amerika dengan permainan pianonya, dan Bunga, anak 39 juga yang baru gue kenal hari itu. Beberapa tips dari gue:

a.Selesaikan urusan di kamar mandi. Sedikit pengalaman memalukan, waktu itu gue udah kebelet banget. Akhirnya gue memutuskan untuk berhenti menyiksa diri dan segera ke kamar mandi. Pas udah masuk, ugh toiletnya kotor. Tapi gapapa deh daripada ngompol. Pas nutup pintu gue baru sadar kalo pintunya sama sekali ga ada kuncinya! Ok gue pindah ke bilik satu lagi. Kuncinya nihil! Alhasil gue harus menuntaskan urusan dengan sangat waspada. Selesai sudah urusan. Gue tersenyum lega dan kembali duduk di ruang tunggu. Setelah gue duduk tenang, gue perhatikan si Rockstar masuk ke kamar mandi yang sama kaya gue! Argh mentang-mentang ini gedung Sekolah Dasar jadi ga butuh privasi ya?

b.Wawancaranya nyantai banget. Serasa ga lagi tes. Justru ini yang harus diwaspadai. Tetap perhatikan etiket berwawancara. Tatap mata para interviewer. Tunjukkan antusiasme yang besar. Duduk tegak, tenang dan percaya diri (tapi waktu itu sih gue duduk super ga tenang kaya orang kebelet). Intinya, jadilah orang yang menyenangkan. Jawab apa adanya dan selalu bersikap optimis. Oh ya, jangan memancing para interviewer untuk bertanya hal-hal atau topik-topik yang bener-bener ga lo ketahui. Sedikit pengalaman bodoh gue lagi,
Intrvwr : nah Mine, coba sebutkan masalah yang menurut kamu lagi in banget di Indonesia sekarang ini. dan apa pendapat kamu?
Gue : hmm (mampus gue ga pernah baca Koran!) oh menurut saya masalah penyerangan Israel bla bla bla cuap cuap.
Intrvwr : ok, tapi bukan itu pertanyaannya. Masalah di INDONESIA.
Gue : oh, Indonesia ya? (aduh apa nih? Tentang Ariel aja kali ya? Eh tapi ga mutu amat) Hmm menurut saya kan? (aduh apa ya? Sri Mulyani? Yah gue ga ngikutin) Hmmm…. Masalah….. ……..UN (*gubrak* ini bulan Mei sedangkan UN udah dari bulan Maret -____-)

c.Perkaya kosakata!!! Setelah masalah UN tadi, gue bener-bener jadi pesimis bakal lulus setelah kejadian yang satu ini,
Intrvwr : oh so you are in choir club.
Me : Ja. I mean, yes.
Intrvwr : are you dominating the choir club?
Me : oh no no, of course not. We are in choir club uhmm.. (aduh ‘setara’ bahasa inggrisnya apa?) in choir club, we are.. (‘setara’ apa ‘setara’?! *mulai berpantomim*)
Intrvwr : *tatapan menunggu jawaban*
Me : (argh gue nyerah!) in choir club, we are.. sing.. together together.. yes, together and forever…… (*sing* I’m a loser, baby. So why don’t you kill me?)

Setelah seminggu penuh nunggu hasil tahap 2, akhirnya senin pagi gue dikejutkan dengan SMS dari Lea “ne pengumuman afs udah keluar”
Gue langsung buka websitenya lewat hp. Dan………… nomor gue ada!
Gue langsung lompat dari mobil dan langsung meluk babe gue. Sepanjang perjalanan ke sekolah, tangan gue gemeteran hebat banget. Gue lari ke kelas sambil nangis dan langsung meluk sahabat gue, Dhila. Anak-anak yang udah dateng pada bengong ngeliatin gue (btw si Ali walaupun bengong tetep ganteng lho wawawawaw!). Gue teriak-teriak ngasih tau kalo gue Alhamdulillah lolos lagi.
Pas pulang gue baru nyadar kalo tingkah gue tadi sinetron banget.


Tahap 3
Hari Minggu gue bangun dalam keadaan tidak percaya bahwa gue akan menjalankan tes seleksi tahap 3. Tinggal 150 orang yang tersisa. Dan angka itu bakal dipangkas lagi jadi belasan orang. Ga terlalu banyak hal yang bisa gue certain di sini. Apalagi tips-tips. Secara gue aja belom tau hasil tes gue kaya apa.

Tahap ketiga ini adalah dinamika kelompok. Kata emak gue, ga ada yang bisa disiapin buat tes ini. Kepribadian kita pasti akan benar-benar keluar.

Tesnya sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Gue dikumpulkan menjadi satu kelompok dengan 4 orang anak lain yang benar-benar belom gue kenal sebelumnya. Di kelompok gue ada Irvan yang penuh filosofi, Gaby yang heboh dan seneng banget difoto, Tesa yang kreatif, Wildan yang diam-diam mengahanyutkan kami dengan gambar abstraknya. Kelompok yang asik!

Setelah nunggu sekitar setengah jam, kita disuruh masuk ke ruang ujian. Di dalem ada 4 orang juri dan 1 observer. Salah satu jurinya ada yang nge-interview pas tahap 2 (dan dia masih inget gue!). Kita dibacakan peraturan-peraturannya. Terus saling kenalan. Dan tepat jam 10.05 tes dimulai. Kami dikasih waktu 30 menit untuk buat prakarya dari alat dan bahan yang tersedia di meja: gunting, 2 spidol, 3 kertas warna, 5 stik es krim, beberapa sedotan, 2 selotip, benang wol, 1 kertas karton dan plastic transparan.

Akhirnya kelompok gue memutuskan untuk bikin kolase pemandangan ditaro di frame. Ide yang pasaran. Ada sekitar 80% anak bikin prakarya yang sama. Lalu hasil prakarya kami dipresentasikan oleh Irvan yang sangat menghibur. Setelah itu giliran juri-juri bertanya. Pertanyaan seputar prakarya tersebut dan pendapat kita tentang masing-masing anggota kelompok. Setelah ujian selesai, kelompok gue dengan jiwa narsis yang tinggi nyempetin diri buat foto-foto dengan prakarya kami haha.

Sebelum tes dinamika kelompok ini, emak gue ngasih tau beberapa kunci penting dalam tes dinamika kelompok. Yaitu bersikap tenang, berani kemukakan pendapat, dengarkan pendapat orang lain, dan berpikir bahwa yang ada dalam kelompok adalah ‘kami’, bukan ‘saya’ atau pun ‘dia’. Gue ngerasa udah melakukan tes dengan baik. Hasil tes akan dikirim melalui surat sekitar akhir Juli. Semoga membawa kabar baik :).

Oh ya, pas mau pulang, gue, Bunga dan Sasa ngeliat bule ganteng PKn di kantor chapter Jakarta lho. Kayanya dia mau pulang ke Amerika. Semoga ini pertanda baik buat kami hahaha.


Terlepas dari semua itu, gue sangat bersyukur dapat ikut tes seleksi ini. Pengalaman ini cuma gue dapet sekali dalam hidup gue. Terima kasih ya Allah atas rizki yang Engkau berikan kepadaku. It’s such an amazing grace!

11 comments:

  1. kak sharing kisi kisi soal ipu afs buat saya ya
    sy pngen cb
    (sahirauffa@yahoo.co.id)
    thanks

    ReplyDelete
  2. hai sahira! gue baru baca komen lo hehe.
    ipu nya sesuai yg gue tulis di postingan gue kok. pastikan lo selalu update kabar2 terbaru di Indonesia maupun negara2 tujuan lain. baca headline koran jg cukup membantu.
    buka wawasan lo thd apa aja. serap segala info dr mana aja. pertanyaannya bener2 ga terduga.
    good luck! ;;)
    btw, kontak twitter gue aja (@juliajasminee) kalo mau tanya lbh lanjut :)

    ReplyDelete
  3. Kak, mau tanya. Masih ingat limaaa aja soal IPU yang keluar? Penasaran nii.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. hi, The Owner of Something!
    5 soal ya? hmm semoga gue msh inget.
    1. ada cuplikan lagu 'Pantang Mundur'. terus kita ditanya siapa pengarang lagu tersebut.
    2. pengarang Tintin asalnya darimana.
    3. di saat gue tes, di Eropa lg heboh peristiwa gunung meletus. nah gunung tersebut berada di negara mana.
    4. sebutkan judul film yg menang best apaa gitu di tahun itu.
    5. beberapa soal ipa dan mtk yg (menurut gue) standar banget. misalnya vena arteri ngalirnya darimana kemana atau ngitung luas bangun datar.
    pokoknya perluas wawasan lo. lahap semua bacaan. good luck! :)

    ReplyDelete
  7. hi Reyna! nanti lo akan dikasih list berkas apa aja yg harus dikumpulin kok. biasanya rapot semester 1, rapot SMP, ijazah SMP, dll. gue terbiasa untuk fotokopi dan melegalisir lebih berkas-berkas penting gitu. selain buat jaga-jaga in case di sana ga ada fotokopian, yaa biar dokumen gue ready juga kalo gue mau apply hal-hal lain. well prepared itu salah satu kunci sukses seleksi lho ;)

    ReplyDelete
  8. hi para calon peserta AFS! if you need a quick reply from me about this post, kindly contact me on my twitter (@juliajasminee). because I spend half of my daily life tweeting! :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata ilmu nya masih bermanfaat yaaa :)

      Delete
  9. akhirya lolos tahap 3 apa ga? tahap 1 yang esaynya gimana?

    ReplyDelete
  10. Hola kak Jasmine! Adakah teman atau kenalan kakak yg juga peserta AFS yg berhasil hingga ke Amerika? Kalau ada aku mau minta info nya, danke.

    ReplyDelete